Bond yang Tak Lagi Mengejutkan

Ketika menonton Casino Royale, saya takjub dengan interpretasi Daniel Craig tentang tokoh agen rahasia paling terkenal di dunia, James Bond.

Bond yang lekat dengan citra pria flamboyan –dan itu didukung dengan pemilihan aktor yang memang juga flamboyan seperti Sean Connery atau Pierce Brosnan– sukses diacak-acak oleh Craig. Lewat akting Craig, Bond jadi sosok agen rahasia yang dingin, nggak suka basa-basi dan nyebelin dalam bicara dan bertindak.

Namun kejutan hanya tercipta satu kali. Ketika formula yang sama diterapkan ke film Bond berikut, maka unsur excitementnya jauh menurun.

Quantum of Solace masih menghadirkan Bond yang beringas. Bahkan agen 007 ini hobi sekali membunuh lawannya, sebuah hal yang mendatangkan kegusaran dari atasannya di MI6, M (nggak ada yang lebih cocok memerankan M ketimbang Judi Dench).

Tapi nonton QOS sudah nggak setegang atau setakjub nonton Casino. Kekasaran Bond atau tidak adanya line ‘martini, shaken not stirred’ bukanlah hal baru; meski harus diakui akting Craig tetap meyakinkan.

Jalan cerita? Jangan ditanya. Semua film Bond itu ceritanya klise, standar soal good vs evil, Barat melawan kelompok teroris atau Blok Timur. Jalan ceritanya predictable dengan akhir yang juga klise.

Saya menyukai film-film Bond karena semata memang saya seneng sama genre film aksi. Terlalu banyak nonton film seperti A Beautiful Mind bisa membuat bosan. Sekali-sekali, nonton James Bond atau Hot Fuzz juga perlu (ah, perpaduan paling pas ya The Departed dan yang terbaik jelas Pulp Fiction).

Namun gara-gara Casino, saya memang berharap lebih kepada film Bond –dan Craig. Tapi saya hal itu nggak saya dapatkan di QOS karena seperti saya bilang, kejutan hanya terjadi satu kali.

Di luar hal itu, dua perempuan Bond, Olga Kurylenko dan Emma Arterton, jelas kalah cantik dan seksi dibanding Eva Green yang memerankan Vesper. Lebih-lebih lagi sutradara Marc Forster juga membatasi jumlah adegan percintaan yang dilakukan Bond. Hanya sekali 007 meniduri perempuan di QOS, itu pun dengan seorang perempuan yang perannya di film itu nggak penting.

Oya, buat yang mengharapkan ada kalimat tenar ‘my name is Bond, James Bond’, siap-siap kecewa karena line itu nggak bakal Anda temukan di film ini.

26 thoughts on “Bond yang Tak Lagi Mengejutkan

  1. siapa bilang tak lagi mengejutkan.
    semua film bond bagus.
    di masa depan akan tetap bagus.

    memang itu sudah trademarknya bond. gak mungkin mengubah cerita.
    bond memang bukan film thriller yang harus menyuguhkan kejutan.
    bond cuma film aksi dan selamanya selalu begitu.

  2. blum nonton juga. ga terlalu tertarik sama filmnya, tapi tetep mau nonton soalnya di bioskop cuma ini aja yg bagus🙂

    ga asiknya nonton bond (dan film action lain): aku ga pernah bisa ga protes kenapa dia ga pernah meleset nembak musuh, tapi puluhan musuhnya selalu meleset kalau nembak dia :))

  3. ah, Ar..

    Karena sbenarnya -dalam versi buku, 3logy ini cerita awal dari Bond, dimana cinta pertamanya pada Vesper. Menurut bukunya Ian, memang Bond pada awalnya lahir sebagai karakter yg dingin.

    Tapi karena menyesuaikan zaman, plus alur cerita juga demikian, maka terasa ada yg jeglog dari bond2 sebelumnya

  4. ya bener adegan percintaan’a dikit banged itupun ama cw g pnting….. itu yg bikin ngrusak citra bond yg dah di bangun dri awal…….. QOS menyebalkan gw lbih suka royal casino ktimbang QOS soalnya suka kepikir si vesper terus pa lagi waktu adegan di kamar mandi yg sambil di jilatin jarinya ama si bond serius tuh adegan romantis banged………

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s